Mungkin yang terakhir

Khamis

Rasa teruja besok balik ke kampung halaman aku di negeri sembilan. 3 bulan terperangkap di dalam Institut, hampir buat aku jadi gila dengan apa yang terjadi, satu persatu aku hadap.

Pagi ni kelas inggeris saja yang ada. Kelas mula pukul 10 pagi jadi aku berkira-kira untuk menyiapkan tugasan amali hari ini juga.

Pengajar beri 2 minggu untuk siapkan tapi aku dan kawan ku sia-siakan masa yang terluang dengan menyelesaikan surat kebenaran pulang.

Terpaksalah aku korbankan tenaga aku untuk seharian menyiapkan tugasan.

"tunggu aku, siapkan sama-sama lah" 

Dia suruh aku tunggu. Sebab aku prihatin aku tunggu walaupun ada ketidakpuasan hati. Aku susah untuk mengekpresikan perasaan selain gembira dan tenang. Aku hanya merungut dalam hati tapi dia banyak bantu aku dalam pembelajaran, aku biarkan.

8.15 pagi

Aku fokus dengan kerja amali, 50% mungkin dah siap. Jadi aku teruskan sehingga waktu kelas inggeris hampir tiba aku stop dan bersiap-siap. 

Gerak bersama sekelas, setiap kali kelas subjek umum pasti itu yang kami sekelas lakukan. Setiap ada yang hilang pasti ada yang bertanya maklumlah hanya 13 orang sahaja yang ada dalam sem 2.

Tapi itu dulu, aku hanya dapat mementingkan diri setelah dapat mengenali sifat masing-masing. Kehidupan sendiri lebih penting itu sahaja. 

Lepas kelas tamat. Yang lain hendak balik bilik jadi aku terus ke bengkel menyiapkan tugasan amali aku seorang. Katanya dia nak tidur sebab sakit kepala disuruh call bila kelas seterusnya nak bermula. 

"ok" itu jawapan aku.

Tugasan aku akhirnyaa tinggal 10% siapp!! Petang ni preparation untuk spray panel pintu dan siap 100%, dalam hati aku gembira. 

"eh 11.45!! Aku kena call dia" 

Tiba-tiba panggilan dari dia...

..

".. Asal tak call?"

".. Baru nak call dia tapi dia dah call dulu.."

".. Ohh, kelas dekat bilik kuliah 5 tau.. "

".. Ok, otw.."

End call


Aku bersiap dan teringat aku terlupa ambil tandatangan pengajar, jadi aku cepat-cepat siapkan task baru aku sebelum kelas seterusnya start pukul 12 tengahhari.

Panggilan dari dia lagi...

".. Dekat mana?.."

".. OTW!!!! .."

".. Ok"

End call


Dalam perjalanan bilik kuliah 5 terserempak dengan dia. Aku datang dari arah bengkel, dia datang dari arah asrama. 

"dari mana?"

"bengkel" 

Aku seiringan dengan dia sama-sama ke kelas.

"buat apa??!!"

"siapkan kerja amali tulah, petang ni dah boleh start spray"

"kenapa tak ajak?!"

"lahh, kan dia nak tidur, kata sakit kepala.."

"hmm.. kan nak buat sama-sama!!"

Dia cepat-cepat lajukan langkah kaki tinggalkan aku.

Eh marah ke? Dia yang kata nak tidur, sakit kepala bagai, ahh lantak kau lah, nak marah marah lah aku tak kisah. 

Aku jalan macam biasa. Di kelas pun macam biasa cuma terasa masa berjalan sangat perlahan. 

Akhirnya kelas berakhir walaupun terlebih masa sedikit.


1.50 petang

Bersiap untuk kelas sesi petang. Aku banyak mengeluh dalam hati dengan puasanya lagi, aku hanya dengan mindset yang negatif tapi bila terkenang besok adalah hari terakhir aku sebelum cuti hari raya bermula, aku gagah diri juga!!

Dia minta maaf sebab marah-marah aku. Ok, aku maafkan walaupun dah banyak kali berlaku sebenarnya. 

"aku dah maafkanlah, takda hal lah" 

Aku senyum dan dia pun tersenyum. 

Tapi petang ni aku betul-betul nak siapkan tugasan aku, aku dah cakap dengan dia. Dia pun 

"ok, tapi tunggu aku tau, spray sama-sama" 

"ok" 

Masa untuk mula bekerja dan aku tengok dia tengah berborak dengan budak junior.

KAU BORAKKK APA SETANNNNN!!! BILA KERJA NAK SIAPPP!! 

aku hanya dapat jerit dalam hati sepuas puasnya, hati aku mula sakit. Aku rasa nak naik gila tapi aku tahan. Aku tunggu sambil aku main phone, dengar lagu. Dan..

" dah siap belum? Kalau dah siap cepat pergi spray, siapkan pintu dulu"

Nasiblah Encik Zam datang menyelamatkan keadaan. Aku rasa lega. Dia pun cepat buat kerja dia sambil ditunggu oleh aku.

Selesai sahaja spray aku lega. Kerja amali siap 100% , sambung lepas cuti nanti yeay!! 

Ahh aku terlupa petang tu pukul 5.30 ada Majlis Khatam Alquran. Aku tengok jam hampir pukul 5, Encik zam tak bagi balik lagi. Kena kemas bengkel dulu kemudian sepatah dua kata dari Encik zam sebelum cuti raya barulah dilepaskan. 

Aku mengeluh dalam perjalanan ke bilik aku. Aku rasa sangat penat. Aku buka pintu bilik roomate yang lain tengah bersiap. Aku mengeluh dan terus baring atas katil. 

Aku lelapkan mata sebentar. Gelap. Aku hampir nak menangis. Kalau lah dapat hentikan masa aku cuma nak berehat saja. Haihhh aku mengeluh dalam hati.

#1

Your Body Tempature [Ado]

 



Every night i crazy hear a song from Ado (J-pop singer). I don't know why but whenever i hear it keep me calm and relax. 

The meaning song:

Those colors shining vividly
Were captured and they ceased moving
Losing them is painful
So I pursued illusions of them

I heard your voice that made me nostalgic
Now it's merely a distant echo
I wish for the warmth of our connected hands
Which conveyed our love

The flowers bloom, the moon turned full
The scene has been repainted again
It was here, your warmth
One day, it'll be forgotten as it turns cold, that's it

I walk down familiar streets alone
Searching for you in places even though you're not there
Beautiful memories flickered
Making me close my eyes

If only my mouth
Cannot change the future
If my outstretched arm is recognized
There will be sorrowful lies once more

Flowers wither, the moon vanishes
Another season has passed away
It was here beside me, your presence
But it has disappeared, as if it wasn't there

We had promised for eternity
When the end of momentum wastes away
When winter ends and spring blooms
When summer sets and autumn sleeps
We'll meet each other agreeably
Is that day even likely to come ?

I have always, always
Wanted to laugh with you

Lonely nights and the mornings, too
Someone repainted me
That is alright, your warmth
When I sleep, it'll soon be forgotten
Good bye, beloved you
Because I can't turn back, I'll disappear
 


Hafizah cover by me

 


Aku tak pasti perlu ke aku kongsi permainan fikiran aku disini. Mungkin aku perlu berhenti seketika tapi sayang, aku perlu menulis supaya aku tak lupa apa yang aku hadap, sakit aku, perit aku.

Aku terpinga-pinga di rumah sendiri seakan akan perkara yang membuntukan aku dan sering menyakitkan kepala aku hilang. Aku tersenyum dapat melarikan diri.

Tapi lama kelamaan perasaan aku koyak dan semakin takut. Tapi aku hiraukan, apa nak ditakutkan? Aku duduk di tempat selamat yang selalu aku jeritkan "AKU NAK BALIK RUMAH!!!"  yang selalu aku idamkan cuti sebulan tanpa berbuat apa-apa. 

Bila aku lihat sesuatu yang buatku kesal dan mensia-siakan masa aku bersama dengan dia. Aku mengeluh dan berharap aku dapat berhenti hidup di depan dia. Aku tak kisah. Aku penat. 

Aku penat.

Kosong

 Setelah lama aku sudah tidak melakukan perkara yang aku suka, jiwa aku kosong, semakin lama semakin tertekan dengan diri sendiri.

Sekarang aku mencari cari mana diri aku yang dulu, mana yang perlu dielakkan, mana yang aku patut buat, kadang aku fobia dengan keputusan sendiri, hendak luah takut melukakan perasaan orang lain.

Mungkin aku tidak sesuai didunia yang dia ciptakan untuk aku, aku selesa dengan dunia dan cara aku sendiri, kadang rasa seperti pak turut ikut saja arah telunjuk dia supaya rasa bahagia. Tak, aku tak nak!

Dalam marah aku pukul kepala aku sendiri, mendiamkan diri dalam keadaan yang terasing,indah kalau nyawa meninggalkan badan tapi aku takut mengambil nyawa sendiri, takut dengan dosa sendiri.

Masih dengan sifat tidak mahu menerima. Semakin lama jiwa aku pudar, tiada keseronokan dalam hidup, setiap hari perkara yang sama berulang ulang hingga kepala aku lali dengan dia.

Aku takut perkara yang sama berulang. Hubungan sekeliling menjadi tawar. Hanya perlu pulang ke tempat asal. Itu saja. Aku perlukan mereka yang memahami aku dari kecil. Aku mahu pulang.

Februari pergi..

 Jujur, banyak perkara yang aku lalui untuk februari, susah untuk lalui dengan senang, kadang tak terdaya sebab rindu keluarga. Tapi mereka kekuatan aku.

Semalam, aku video call mama aku. Aku sedih, aku menangis, aku tak sangka duduk berjauhan pun buat anak menangis rindukan mak nya. Rindu masakan mama, rindu suasana rumah.

Banyak kali aku berbisik "aku nak balik, aku nak balik"  tapi mama aku pesan lapangkan dada, selawat banyak-banyak, jangan tinggal solat.

Perasaan aku jadi tenang bila aku ikut apa yang mama aku pesan. Untuk tulis kisah aku disini semalam pun aku masih tak dapat tahan air mata. 

Aku anak yang tak suka tunjuk perasaan yang sedih, acah kuat selalunya. Suka bergurau. Suka tersengih sepanjang masa. Seperti nama yang mama aku bagi, Nur Farhah Farhana (Cahaya kegembiraan Kegirangan). 

Untuk permulaan bulan ini, aku terus melangkah walaupun perit. Aku tinggalkan kesedihan di bulan Februari, untuk penutup. 

Jadi, lepas ni aku nak cari topik yang menarik bagi aku untuk share dalam blog Amazing Life (even though sometime is a lie), and hope another my blogger friend doing well 😁✌.




It'll be alright

 


Thanks for the positive cheers. 

Terima dan rela. Tapi perasaan aku pendam.

Fokus apa yang aku perlu sahaja.

Insyaallah.

Mungkin yang terakhir

Khamis Rasa teruja besok balik ke kampung halaman aku di negeri sembilan. 3 bulan terperangkap di dalam Institut, hampir buat aku jadi gila ...