Kelupaan



 


Sering diri ini terlupa rutin yang lama menulis kisah-kisah menarik supaya memori tak mudah pudar. Jika tidak adanya bencana yang kita semua lalui kini mesti aku tidak semerana ini tapi semakin hari aku sedar dunia tak lagi seperti dulu.

Dunia hari ini mungkin peringkat akhir bagi kehidupan manusia cuma tak tahu bila akan hancur semuanya, diri ini sentiasa takut dosa-dosa tak diampuni, resah bila memikirkan amalan cukup atau tidak untuk melepasi titian sirat di alam terakhir nanti. Semoga Dia Yang Esa mempermudahkan segalanya.

Aku ada draft tentang kisah mungkin yang terakhir #2. Tapi setelah memeram cerita itu terlalu lama aku terlupa derita apa yang lalui. Untuk nak ingat kembali apa yang terjadi otak aku kosong secara tiba-tiba, sebab itu adalah permulaan pertama aku berubah drastik 360° darjah

Sejak melangkah kaki ke dunia luar, aku kenal erti kentalkan jiwa tapi aku gagal diseparuh jalan, hati aku jadi luluh dan pudar nak teruskan perjuangan setiap hari. Sifat aku tidaklah seceria seperti selalu tapi bila dimata orang lain akulah orang yang seriang-riangnya. Tapi dalam diam aku tewas, aku jatuh sakit gara-gara sakit dijiwa dan masalah dikepala tidak diselesaikan dengan betul.

Terkadang aku rasa malu kenapa aku menyusahkan orang keliling aku dan merisaukan keluarga yang jauh dari mata. Tugas aku disini mudah saja hanya perlu belajar tapi merumitkan dengan perkara tak penting.

Aku cuba dapatkan bantuan tapi tak pernah terselesaikan, ada yang bantu tapi caranya merumitkan diri aku sendiri. Entah bagaimana tiba-tiba suatu hari aku berhubung kembali dengan sahabat baik aku, sebelum itu hubungan kami agak tawar kerana kesilapan aku tapi kini Allah sekelip mata sahaja merapatkan kembali hubungan kami.

Dekat 2 tahun sahabat aku merajukkan diri, tapi sekarang mungkin dia lebih tenang untuk maafkan aku. Dia bekerja sebagai Medical Assistant, dia tahu apa yang pesakit akan alami seperti aku. Nasihat yang paling berkesan dia bagi adalah

"Engkau kena bergantung dekat diri kau sahaja kalau nak sembuh"

Aku terdiam bila dia nasihatkan begitu. Hati aku jadi ngilu. Ya, aku sedar, hanya aku seorang saja faham diri aku sendiri. Sebab tu aku hanya "follow the flow". Aku rawat diri sendiri supaya tak jatuh sakit lagi sebab tu aku terlupa apa yang aku ada dulu.

Aku terlupa akan perkara semalam.
Aku terlupa akan tahun ini.
Aku terlupa janji yang pernah aku tanam.
Aku terlupa adanya sahabat.
Maaf aku terlupa banyak perkara.

Makan masa untuk aku nak coretkan kembali blog aku dengan kisah hidup yang semakin tawar. Rutin tidur aku pun tak teratur buat masa ni takut akan mimpi yang kelam lagi. Harap aku dapat kejar masa untuk coretan lagi disini. 

1 comment:

Macehh sudi komen blog kitee!!

Kelupaan

  Sering diri ini terlupa rutin yang lama menulis kisah-kisah menarik supaya memori tak mudah pudar. Jika tidak adanya bencana yang kita sem...